Kode Keras Episode 5 Volley Walkthrough

Aku kembali setelah sekian lama, hehe. Mungkin ada yang udah nyelesain episode ke-5 dari game berjudul Kode Keras (untuk) Cowok dari Cewek ini, bahkan mungkin sudah nyelesain episode ke-6, tapi aku akan tetap mengeluarkan walkthrough-nya. Siapa tahu ada yang masih belum.




Episode ke-5 ini berjudul Volley, dengan keterangan: "Apa yang terjadi kalau Lala ikut turnamen volley? Apakah lo akan bisa kasih support maksimal buat dia sampai dia bisa menang, atau malah sebaliknya?".

Seperti di episode-episode sebelumnya yang menyimpan semacam kejutan, di episode ini aku rasa kejutannya ada pada Lala sendiri, yaitu kita tahu salah satu sifat atau kebiasaan Lala sebelum hari penting baginya. Aku tak ingin kasih tahu detailnya, lebih baik lihat sendiri di dalam game.

Kali ini pun ada beberapa karakter baru yang muncul. Pertama adalah Ibu Sri, yang kali ini jadi guru piket. Rambutnya mirip Caca, ya?


Kemudian, Kepala Sekolah bernama Pak Moer. Tapi beliau cuma tampil sedikit saja, dibohongin pula.


Dan karakter terakhir adalah Mantan Kita Semua, Dewi. Sekilas, entah kenapa matanya terlihat sangat besar untuk ukuran wajah yang segitu. Rambutnya pun mirip-mirip sama Caca dan Bu Sri.


Karakter yang muncul lagi adalah Caca. Aku rasa karakter ini berperan penting dalam jalan cerita di episode kali ini. Ia membantu Adit dua kali, meski dipalak pada awalnya.




1. Teleponan.


Lagi asyik-asyiknya nonton film, ditelepon oleh Lala, diteriaki pula. 


+ Kenapa yang? Bikin kaget >> Gak main sama iguana kamu >> Mungkin dia lagi galau yang >> Galau bosen sama makannya >> Tahu >> Lagi nonton film >> Udah pinter aku mah! hahahaha >> Yaudah, Aku matiin yang telfonnya? >> Nah yaudah, Aku gak usah belajar >> Lah tadi katanya aku disuruh belajar… >> Iya, iya. Ini aku dengerin kamu ngomong kok >> Cieee … Selamat ya >> Kapan turnamennya? >> Persiapannya udah lengkap belum? >> Belinya mau aku temenin gak? >> Gak ada >>

2. Beli Sepatu.

Pindah lokasi tiga kali: lapangan sekolah, toko sepatu kemarin saat Lala beliin untuk Caca, dan toko sepatu yang disaranin Adit. Dan kita ketemu Caca yang malak kita.


Mending ikut saran aku deh >> Dih, dikasih taunya ngeyel >> Belum ketemu? >> Pindah ke tempat lain aja yuk? >> Yang itu bagus tuh? >> Hijau, Biru Muda >> Dasar labil >> Mau istirahat? Duduk dulu yuk? >> Kita lanjut nyari sepatu lagi yuk? >> Hijau >> Yang, bisa dipercepat gak? >> Ya emang kamu mau sampe malem di sini? >> Aku mau ke toilet sebentar >> Bantuin gua dong >> Terserah lo deh, asal pas kantong gua >> Bayarin setengah >>

3. Lala Down.

Lala lagi bad moon, sekali sentuh meledak itu mulut, eh? Ketemu Caca lagi.


+ Hey, kok gak ke kelas aku? >> Eh, kamu udah makan? Kita ke kantin yuk? >> Bodo, kamu harus tetap makan >> Loh, kok gak dimakan? >> Gak ngehargain aku banget ya? >> Kamu tuh lagi kenapa sih?! >> Apa gara-gara kemaren? >> Aku minta maaf.. >> Tanya ke Caca >> Gua mau nanya >> Kok ngomongnya gitu? >> Kasih motivasi

4. Tampilnya Bu Sri.

Lala telat?! Kita harus tanggung jawab.
 

+ Loh, kok bisa? >> Emang berangkat sendiri gak bisa? >> Siapa kek gitu … >> Terima >> Tapi aku takut >> Saya minta surat dispen >> Ibu gak kasian sama Lala? >>

5. Drama Panjang.

Pada adegan ini ada tiga kali pindah lokasi, yaitu, di depan Gor, di dalam, dan di Warung Seblak. Aku rasa pada adegan di warung seblak seharusnya menjadi bagian dari sub-episode (atau adegan dengan savepoin), tapi saat salah, malah kembali ke depan Gor. Jadi adegan terakhir ini terasa sedikit lebih panjang.


Semangat ya! >> Masuk ke GOR >> Salim >> Saya lagi dispen Pak >> Ikut turnamen Volly >> Nonton turnamen >> Iya, sendirian >> Hm.. maaf >> Eh, jangan dong! Masa itu aja nyerah? >> Kamu udah sejauh ini lho .. masa mau nyerah? >> Siapa bilang? >> Terus kamu pulang naik apa? >> Eh, makan dulu yuk? >> Seblak level 20 >> Ayo, kamu pasti bisa! >> Kamu gak boleh ngomong kayak gitu >> Tapi kamu jangan marah ya? >> Kebetulan ketemu >>


Selesai dengan selamat sentosa …

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini